by

Pidato Duta Besar Maroko pada HUT Ke-21 Raja Mohammed VI Naik Tahta

Video: https://youtu.be/hNLaywekXZg

Kepada Yang Terhormat Menteri Luar Negeri, Ibu Retno Marsudi,
Yang Terhormat Segenap Jajaran Menteri,
Yang Terhormat Sekretaris Jenderal ASEAN,
Yang Mulia Para Duta Besar, Kepala Misi dan Lembaga Internasional,
Yang Terhormat Pejabat Tinggi Republik Indonesia,
Teman-teman dan rekan-rekan yang terhormat,

Bapak dan Ibu sekalian;

Hari ini Kerajaan Maroko merayakan Peringatan ke-21 Hari Penobatan Sri Baginda Mohammed VI, Raja Maroko. Kesempatan yang berbahagia ini adalah peringatan yang sangat penting bagi warga Maroko.

Perayaan tahun ini dirayakan di tengah pandemi COVID-19 yang dialami semua bangsa dan wilayah di dunia. Pandemi ini juga tidak memungkinkan kita untuk berkumpul secara fisik untuk merayakan perayaan ini seperti biasa.

Namun, berkat teknologi, kita masih dapat terhubung, berbagi, dan berpartisipasi secara virtual dalam perayaan satu sama lain.

Pidato saya pada kesempatan kali ini mengenai cara saya untuk beradaptasi dalam kehidupan ‘kewajaran baru’ sekaligus memperingati acara ini dengan semangat persaudaraan dan hubungan baik antara Republik Indonesia dengan Kerajaan Maroko yang dikonsolidasikan selama bertahun-tahun; di bawah kepemimpinan Sri Baginda Mohammed VI dan Yang Mulia Presiden Joko Widodo.

Sri Baginda Mohammed VI adalah salah satu pemimpin pertama yang memberi selamat kepada Yang Mulia Presiden Jokowi atas pemilihannya kembali dan pembentukan kabinet barunya. Dengan ini, Maroko kembali meneguhkan tekad dan semangat untuk terus bekerja sama dengan Indonesia demi kepentingan bersama. Dalam ucapan selamat atas Peringatan ke-21 Tahun Penobatan Raja Mohammed VI, Yang Mulia Presiden Jokowi kembali mengundang Sri Baginda untuk melakukan kunjungan kenegaraan ke Indonesia saat keadaan memungkinkan.

Yang Mulia, Bapak dan Ibu sekalian;
Masing-masing negara memang mengalami kendala dalam menangani krisis kesehatan internasional luar biasa ini. Namun, Maroko, di bawah kepemimpinan Sri Baginda Mohammed VI, berhasil beradaptasi dan belajar banyak dari krisis ini.

Di masa sulit seperti ini, bimbingan dan keputusan bijak sangat dibutuhkan. Puji syukur kepada Tuhan saya panjatkan karena berkat wawasan dan kepemimpinan Sri Baginda, hidup ribuan warga Maroko terselamatkan sembari menjaga perekonomian negara tetap berjalan dengan baik, terlepas dari penutupan perbatasan Maroko sejak tanggal 14 Maret.

Sampai hari ini, tercatat sekitar dua puluh ribu kasus positif COVID-19 di Maroko dengan hampir tiga ratus kematian atau sekitar 1,6% dari total keseluruhan kasus. Jumlah ini merupakan salah satu rasio fatalitas kasus COVID-19 terendah di dunia.

Secara ekonomi dan sosial, tidak ada pemutusan hubungan kerja besar-besaran bagi para pekerja. Keputusan cepat Sri Baginda untuk membuat Rekening Solidaritas Sukarela Corona memampukan pengadaan kompensasi setiap bulannya bagi jutaan warga Maroko yang tidak dapat bekerja karena karantina nasional yang diberlakukan sejak Maret hingga Juni 2020.

Pada awal April 2020, kebijakan lainnya juga dibuat untuk menyesuaikan beberapa industri Maroko demi memenuhi kebutuhan baru pasar nasional maupun internasional. Hal ini termasuk pengalihan beberapa industri tekstil untuk memproduksi masker medis, beberapa pabrik mulai memproduksi disinfektan secara besar-besaran, sementara yang lainnya memproduksi alat bantu pernapasan oksigen.

Berkat keputusan cepat Sri Baginda, Maroko mampu memenuhi kebutuhan pasar dalam negeri dan mulai mengekspor masker ke mitra ekonomi lainnya.

Perlu diingat bahwa Sri Baginda memerintahkan pengiriman peralatan medis, sebagai hibah dan sumbangan, ke lima belas negara Afrika untuk membantu mengatasi pandemi. Pujian datang dari banyak organisasi internasional, termasuk beberapa badan-badan PBB, dan LSM atas aksi kemanusiaan ini yang benar-benar mencerminkan rasa solidaritas Maroko terhadap kebutuhan negara-negara Afrika, yang mana Maroko benar-benar memaknai ungkapan “Seorang teman yang hadir di kala dibutuhkan adalah teman sejati”.

Yang Mulia, Bapak dan Ibu;
Semester terakhir 2019 dan kuartal pertama 2020 ditandai dengan bertambahnya beberapa pencapaian dalam hubungan bilateral antara Maroko dan Indonesia, yang sekali lagi terjadi di luar kendala pandemi.

Pada kuartal terakhir tahun 2019, sebagai tanggapan atas undangan dari Yang Mulia Menteri Luar Negeri Ibu Retno Marsudi, Yang Mulia Bapak Nasser Bourita selaku Menteri Luar Negeri, Kerjasama Afrika, dan Warga Maroko di Luar Negeri melakukan kunjungan resmi ke Jakarta dan di saat yang sama beliau juga mengadakan pertemuan penting dengan Wakil Presiden Yang Mulia Bapak K. H. Ma’ruf Amin dan Yang Mulia Ibu Puan Maharani, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat.

Pada kesempatan itu, kesepakatan dan MoU telah ditandatangani khususnya di sektor ekonomi, industri, dan perikanan serta di bidang kerjasama keamanan dalam berbagi intelijen.

Kunjungan resmi serupa ke Maroko yang akan dilakukan oleh Yang Mulia Ny. Marsudi sudah diagendakan untuk pertengahan Mei lalu, namun ditunda karena pandemi COVID-19.

Di sisi lain, meskipun banyak pertemuan dan acara perdagangan dan ekonomi ditunda atau dibatalkan karena pandemi, kedua belah pihak membuat kemajuan dan bahkan terobosan dalam empat bidang kerja sama utama, yakni:

1. Di bidang kehakiman, setelah kunjungan kerja yang dilakukan Juli lalu, Yang Mulia Mustapha Fares, Presiden Mahkamah Agung Maroko untuk Jakarta, dan Muhammad Hatta Ali, Ketua Eksekutif Mahkamah Agung Indonesia yang saat itu memimpin delegasi ke Maroko pada bulan Desember 2019, Nota Kesepahaman tentang Pertukaran Yudisial dan Kerjasama antara Dewan Agung Kehakiman Kerajaan Maroko dengan Mahkamah Agung Republik Indonesia telah ditandatangani.

2. Dalam kerja sama multilateral, mekanisme timbal balik antara organisasi internasional berjalan dengan baik. Organisasi-organisasi ini juga mengadakan diskusi rutin terkait beberapa masalah internasional. Sebagai contoh: Kedua Menteri Luar Negeri, Y. M. Ibu Marsudi dan Y. M. Bapak Bourita merupakan anggota Kelompok Koordinasi Internasional COVID-19 yang mana keduanya berkoordinasi dan berkolaborasi secara erat.

Selain itu, mutualisme dalam pendirian serta tindakan antara Indonesia dengan Maroko dalam mendukung hak-hak warga Palestina merupakan contoh yang baik dari kerja sama yang begitu erat.

3. Ketiga, banyak kemajuan penting yang telah dibuat dalam menyelesaikan Perjanjian Perdagangan Bebas (FTA) tentang produk tertentu, dengan mempertimbangkan kepentingan kedua belah pihak.

4. Terakhir, kesepakatan mengenai standarisasi dan normalisasi sedang dalam tahap akhir dan akan segera diselesaikan. Kesepakatan ini akan memungkinkan jeruk dan produk pertanian Maroko untuk mengakses pasar Indonesia sekaligus memungkinkan beberapa buah dan produk eksotis Indonesia untuk memasuki pasar Maroko.

Selain itu, pada Oktober 2019, kedua Menteri Luar Negeri sepakat untuk merayakan peringatan 60 tahun Hubungan Diplomatik antara Indonesia dengan Maroko. Di antara acara-acara yang diagendakan, salah satunya adalah Sesi Ketiga Pertemuan Komisi Gabungan (JCM) di Rabat antara Maroko dengan Indonesia pada Oktober-November 2020, selain penyelenggaraan acara-acara seni dan budaya di kedua ibu kota. Sayangnya, acara-acara ini tidak terlaksana karena pandemi COVID-19.

Terkait hubungan antara ASEAN dan Kerajaan Maroko, pada kuartal terakhir tahun 2019, Maroko secara resmi menjadi bagian dari Treaty of Amity (TAC) – Perjanjian Persahabatan dan Hubungan Ekonomi – yang ditandai dengan kunjungan resmi ke markas besar ASEAN oleh Y. M. Menteri Luar Negeri untuk menemui Sekretaris Jenderal ASEAN Y. M. Dato Lim Jock Hoi.

Selain diskusi yang bermanfaat, pada kesempatan itu Sekretaris Jenderal ASEAN memuji tekad dan keseriusan rencana Maroko menjadi Mitra Dialog Sektoral bagi ASEAN, yang menekankan bahwa pencalonan Maroko sangat diapresiasi.

Di pihak lainnya, Y. M. Nasser Bourita meyakinkan tekad Maroko untuk bekerja sama lebih lanjut dalam membangun kemitraan multidimensi dengan ASEAN sembari bekerja lebih lanjut secara beriringan dalam konsolidasi hubungan dengan sepuluh negara anggota ASEAN.

Yang Mulia, Bapak dan Ibu sekalian;
Pidato saya, yang jauh dari sempurna, adalah sinopsis dari satu tahun kemitraan yang berkesinambungan dengan ragam multidimensi antara Maroko dengan Indonesia selama lebih dari 60 tahun, dan yang tidak pernah terpengaruh secara negatif, bahkan sampai hari ini, di tengah pandemi global ini.

Bahkan, pemimpin kedua negara, Sri Baginda Mohammed VI dan Yang Mulia Presiden Joko Widodo lebih bertekad untuk bekerja sama menuju konsolidasi hubungan bilateral, khususnya yang berkaitan dengan perdagangan dan investasi, demi meningkatkan hubungan diplomatik dan politik antara kedua negara; untuk terus bekerja demi mencapai ambisi kemajuan dan kemakmuran bagi kedua negara persaudaraan, dan untuk mempromosikan Islam yang moderat, perdamaian, dan toleransi di dunia.

Terima kasih.

*His Excellency Mr. Ouadiâ Benabdellah*
Duta Besar Kerajaan Maroko untuk Indonesia

_Sumber: PERSISMA (Persaudaraan Indonesia Sahara Maroko)_

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed